Puasa dan I’tikaf


Perhatian untuk penduduk Jakarta di bulan puasa.-

Jatuhnya tanggal 1 Ramadhan kali ini nampaknya tidak banyak perbedaan antara pemerintah maupun organisasi islam lain di tanah air ini. Tarawih kedua sudah diadakan malam ini, koran dan semua surat kabar memberitakan hal yang sama berkaitan dengan mulainya bulan puasa ini. Walau demikian ada juga beberapa berita baik diradio maupun TV beberapa daerah di Sumatera sudah mulai puasa lebih dulu. Kalau awalnya smooth kita berharap insya Allah akhirnya juga akan smooth,,, tentu berkaitan dengan jatuhnya 1 Syawal. Namun lepas daripada itu toh puasanya telah dijalani satu bulan jadi kelanjutannya tak begitu jadi persoalan sebenarnya kalau dari sudut pandang kewajiban agama. Tapi karena berkaitan dengan budaya lokal, atau yang kita sebut Lebaran… nah ini dia yg suka bikin repot. Lebaran buat kita orang Indonesia ADALAH SESUATU YANG ISTIMEWA jadi harus dibahas sana sini. Tapi itu nanti aja karena pada intinya semua akan bergembira di hari Lebaran jadi mari kita bahas belakangan saja.

Nah ini tentang puasa di Jakarta. Banyak betul yang harus diperhatikan karena sebagai sebuah kota metropolitan yang sudah terkenal kacaunya, kita perlu memperhatikan beberapa hal.

Berangkat dan pulang kantor. Banyak yang berangkat ke kantor agak siangan jadi macet jalan agak bergeser lebih siang sedikit. Perlu diperhatikan bahwa awal puasa 1 minggu banyak sekolah libur jadi keliatannya tak seberapa macet. Nanti senin minggu kedua baru mbludak. Jadi mohon perhatian ekstra terhadap perubahan ini. En pulang kantor plis perhatiin deh. Banyak yang pulang lebih awal kantornya. Jam 16 kantor usai jadi kemacetan agak maju jadi jam 5 an sore. Dan banyak diantara pekerja yang ingin berbuka dirumah bersama keluarga. Jadi semua pada buru2 pulang. Sekalipun demikian jakarta tetap tidak akan terhindar dari macet, karena itu siap2 baik di mobil maupun di motor minuman. Paling tidak sedia aqua sebotol buat kalo terpaksa buka dijalan. Percaya deh… ini bakalan sering kejadian. Karena semua orang niatnya sama mau buka puasa dirumah, akibatnya ketemu dijalan semua dan jalanan jadi macet. Akhirnya anak istri terpaksa buka puasa tanpa sang bapak yg masih kena macet dijalan.

Dan jangan lupa ini bulan ber ber alias musim hujan sudah mulai. Dan bayangkan kalo sore jam 4 hujan mulai turun. Kalu cukup lebat 1/2 jam saja, Jakarta sudah sulit dibayangkan apa yg terjadi. Semua akan kehujanan dalam kemacetan Jakarta. Jadi plis hati2. Para wanita jangan lupa bawa payung para pria bawa jas hujan. Yang naik motor apalagi, yg naik mobil bensin pagi2 selalu isi penuh. kalo keabisan bensin selagi kena macet dan lagi hujan… ANCURRR deh pokoknya.

Jalan nuju Bekasi, jalan nuju Cinere, jalan nuju Kebun Jeruk, Jalan Sudirman… jangan pernah dibayangin akan kosong… ngimpi kali ye… Jalan2 itu hanya akan kosong 3 hari menjelang Lebaran, karena orang Jawa yang mengisi jalanan di Jakarta pada mudik. Tapi jangan salah, orang Padang juga sekarang ikut mudik Lebaran, en wong kito juga ikut mudik. So jadi Jakarta menjelang Lebaran nanti Jakarta berubah jadi… Betawi lageee.

– SELAMAT BERPUASA, mohon maaf bila ada salah kata dan khilaf –

Ral.-

Iklan

Leave a Reply (boleh kasi komentar)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s