Cerita Bahagia

Cerita bahagia Peminjaman Inkubator Gratis…
Bayi kami lahir pada tanggal 7 februari 2017 dengan berat badan 1,25 kg. Karena lahir prematur bayi kami harus dirawat di dalam inkubator ruang NICU yang berada di RS terbaik Bogor.17391933_1890212101LiaPrayogi
Timbul rasa kecemasan akan perawatan si kecil jika suatu hari dirawat di rumah. Salah satu teman kami menyarankan utk meminjam inkubator di Fakultas Teknik Universitas Indonesia secara Cuma-cuma (gratis). Pada awalnya saya tidak percaya, alat semahal inkubator di pinjamkan begitu saja. Untuk menghilangkan rasa penasaran saya cari informasi tsb lewat Youtube dan google. Dan…
Hebat, ternyata benar adanya informasi ini, terlebih lagi inkubator ini hasil karya Anak Negri (produk lokal). Mendebarkan…

Profesor Raldi Artono Koestoer, beliau lah sang pencipta Inkubator gratis ini..

Tak perlu lama berpikir, langsung saya SMS ke no 0856-5931-2070 untuk mendapatkan info lebih jelas. Secepat kilat sms saya langsung di balas. Pelayanan sms center nya cepat, lugas, jelas.

Sebulan lebih setelah dirawat di RS langsung saya konfirmasi ulang ke nomer 0856-5931-2070 “inkubator gratis”, dan saya langsung diminta datang ke Fakultas Teknik Universitas Indonesia untuk ambil Inkubatornya. Begitu mudahnya tanpa ribet …

Alhamdulillah saya bisa langsung ketemu Profesor Raldi Artono Koestoer dan tim. Begitu hangat mereka menerima kedatangan kami.
Langsung diberi arahan tentang penggunaan inkubatornya dan tata cara perawatan bayi.

Penjelasannya sangat jelas, mudah dipahami, dan luarbiasa benar2 pinjam gratis… ūüôā
Subhanallah…
Dan akhirnya saya bisa langsung bawa inkubator nya ke rumah di cilebut, Bogor.
Alhamdulillah Maryamah Khairunnisa (putri pertama kami) bisa langsung nyaman beristirahat di dalam inkubator yang sangat menakjubkan ini.

Saya Yulia Herawati dan Prayogi sebagai orangtua dari Maryamah Khairunnisa dan atas nama keluarga besar kami mengucapan banyak terima kasih kepada Bapak Profesor Raldi Artono Koestoer dan tim beserta Yayasan Bayi Prematur Indonesia atas kebaikannya dan ketulusannya meminjamkan Inkubatornya kepada kami secara gratis.

Untungnya Sang Bayi Yahya Al Fajr

Sebuah kisah yang terjadi setiap hari dimana sebuah kelahiran yang tentunya membawa kebahagiaan bagi keluarga besar, menjadi sebuah permasalahan besar karena ketidak mampuan orang tua bayi membayar biaya Rumah Sakit. Apalagi sang bayi lahir prematur sehingga mengalami hipotermia dan banyak lagi problem BBLR (Berat Bayi Lahir Rendah).

Bayi Yahya Al Fajr mendapat keistimewaan sebagai pengguna pertama dari modifikasi inkubator rumah sakit dengan 6 lubang tangan, yang buat kami adalah jenis yang luks (istimewa) karena harganya yang mahal. Kami memodifikasi dan mengubah sebuah ‘Hospital-like incubator’ menjadi ‘Special Grashof Incubator’ (disainer Ibnu Roihan). Berikut ini adalah komunikasi dengan bapak bayi dan kemudian kita akan lihat video yang spesial diambil oleh bapak bayi.

Tgl Waktu Pesan
12/05/2014 10:52:20 assalamualaykum, afwan saya adibu akhbar sus, alhamdulillah anak saya yahya al fajr lahir prematur berat 1.5, sekarang lagi rawat di ruang perinatology R
12/05/2014 10:52:20 S UMMI bogor, saya butuh inkubator, krn biaya dirumag sakit udah 20juta lebih, mohon bantuannya
12/05/2014 12:34:05 assalamualaykum, afwan saya adibu akhbar sus, alhamdulillah anak saya yahya al fajr lahir prematur berat 1.5, sekarang lagi rawat di ruang perinatology R
12/05/2014 12:34:05 S UMMI bogor, saya butuh inkubator, krn biaya dirumag sakit udah 20juta lebih, mohon bantuannya
12/05/2014 12:46:20 Kami Tim Inkubator-UI bekerjasama dg Y Bayi Prematur Ind, Siap membantu anda dg LAYANAN GRATIS Peminjaman Inkubator bayi utk di rumah (Tinkuba-UI)
12/05/2014 12:48:08 kami mohon informasi lebih lanjut untuk mendapatkan layanan inkubator tersebut
12/05/2014 12:50:35 Kirim info 1)nama bayi 2)tgl lahir 3)berat lahir BB PB 4)nama ibu, HP 5)Ayah, HP, pek, email 6)alamat 7)Kpn pulang 8)Bs ambil UI Depok ? (Tinkuba-UI)
12/05/2014 12:55:43 Yahya Al Fajr 3 Mei 2014 1550 gram 36 cm Ria Yuniarti 085693371721 Adibu Akhbar Sus 08567715276 Polri adibuakhbarsus@gmail.com ciapus gg purnama kab. bog
12/05/2014 12:55:43 or kepulangan masih menunggu keputusan dokter
12/05/2014 13:08:52 saya benar2 mgharapkan bantuannya. smoga Alloh membalas kbaikan anda smua. informasi mengenai layanan gratis inkubator ini sperti angin sejuk untuk kami.
12/05/2014 13:08:52 jazakalloh khiron katsiron..
12/05/2014 13:44:25 kapan bayi pulang nanti kontak kami lagi. (Tinkuba-UI)
12/05/2014 13:46:02 jazakalloh khoiron katsiron, barakalloh fiik,,,inysa.ALLAH nanti kami kabarin, syukron
13/05/2014 12:25:05 assalamualaykum, Tinkuba-UI, saya adibu akhbar sus ayah dari yahya al fajr (prematur), anak saya insya ALLAH sudah bisa pulang besok, rumah kontrakan say
13/05/2014 12:25:05 a listriknya hanya 450 W, apakah inkubatornya bisa dengan daya rumah kontrakan saya?
13/05/2014 14:22:40 boleh ambil inkubator A-04M, besok rabu, uk 85x45x55 cm3 listrik 80 Watt. (Tinkuba-UI)
13/05/2014 14:25:00 Alhamdulillah.,,maaf pak, ambilnya dimana alamatnya, diruangan mana? dan jam berapa? maaf khawatir nyasar, berapa biaya administrasi yg perlu dibayar
13/05/2014 16:45:18 Lokasi ambil/antar kembali Inkubator: Kampus UI Depok, Fak Teknik, Gd Teknik Mesin, Lt 1 (Sdr Syarif); Mhn utk tidak memberi apapun pd petugas. Ahlan b
13/05/2014 16:45:22 ik…Gak bayar, semua gratis. Aktivitas ini Pengabdian Masyarakat UI. Salam. (Tinkuba-UI)
13/05/2014 16:47:01 jazakalloh khoir katsiron,.,barrokalloh fiik…
13/05/2014 16:48:09 afwan ya ustad… (Tinkuba-UI)
13/05/2014 19:13:29 afwan, kalo bsk ana tidak dtg bkan berarti ana tidak butuh. tp sampai skarang ana belum dapat pinjaman mobil.. insyaAlloh bgitu ana dpt pinjaman mobil, a
13/05/2014 19:13:30 na lgsung ambil. syukron
14/05/2014 07:31:16 Pak Adibu, alamat persisnya dimana ? (ini kurang jelas: ciapus gg purnama kab. bogor), kami usahakan utk antar inkubator ke rmh bpk. (Tinkuba-UI)
14/05/2014 08:12:36 Pak Adibu, alamat persisnya dimana ? (ini kurang jelas: ciapus gg purnama kab. bogor), kami usahakan utk antar inkubator ke rmh bpk. (Tinkuba-UI)
14/05/2014 08:18:14 maaf pak baru dibalas, untuk sementara saya dirumah mertua dulu krn rumah kontrakan di gg purnama ciapus agak jauh dr kota, ini alamt mertua saya JL SWAD
14/05/2014 08:18:15 AYA I DESA PASIRJAMBU KEC SUKARAJA KAB BOGOR, DEPAN JALAN ADA PATUNGKUDA
14/05/2014 08:24:23 maaf pak ini alamat lengkapnya rumah mertua saya..,,Jl.raya pemda bogor. Gg.swadaya (patung kuda) rt 05/rw 01 no 35, desa pasir jambu, kp. Parakan kemba
14/05/2014 08:24:23 ng, kec. Sukaraja, kab. Bogor 16710 (talang)
14/05/2014 11:26:26 pak Adibu, Petugas kami akan berangkat 5 menit lagi mengantar inkubator. Mhn tidak memberi apapun pd petugas. (Tinkuba-UI)
14/05/2014 11:29:53 iya pak, semoga ALLAH melancarkan perjalanan antum semua. jazakalloh khoiron katsiron, barokalloh fiikum.
14/05/2014 14:50:38 Ruang bayi tdk boleh pk AC. Tiap 2 hari kirim info berat bayi. Kami doakan bayi bpk ibu segera sehat. (Tinkuba-UI)
14/05/2014 14:55:36 iya pak…insya ALLAH
16/05/2014 14:37:45 (Tinkuba UI) Bapak ibu, gimana kabar bayinya ? Sdh berapa beratnya skr ? (bila sd kirim info delete saja). Kami doakan agar cepat sehat. Salam. #
16/05/2014 14:46:00 belum 24 jam anak kami pulang k rmh, skrang anak kami kembali masuk nicu karena keadaannya melemah dan sering berhenti bernafas. mohon doanya, spy Alloh
16/05/2014 14:46:00 berikan kekuatan pd anak kami utk hdup dan kami org tuanya mampu membayar tagihan rs yg luar biasa. terima kasih bantuannya.
18/05/2014 08:13:04 Bpk ibu dimohon utk selalu menjaga kebersihan inkubator. Bila berat bayi sdh 2,3 kg, harap dilatih utk berada diluar inkubator. Bila sdh 2,5 kg berarti b
18/05/2014 08:13:04 Bpk ibu dimohon utk selalu menjaga kebersihan inkubator. Bila berat bayi sdh 2,3 kg, harap dilatih utk berada diluar inkubator. Bila sdh 2,5 kg berarti b
18/05/2014 08:13:08 ayi sdh sehat. Inkubator bs dikembalikan. Kami doakan bayi bpk ibu sgr sehat. Brp berat skr ? Salam Tinkuba UI. #
18/05/2014 08:17:34 maaf pak, anak sy dirawat lagi di ruang NICU krn bbrp lalu napasnya ngak stabil, kadang suka ngal napas sekian detik, tp alhamdulilah udah mulai membaik,
18/05/2014 08:17:34 utk berat masih diusahakan asupan asi 10 cc dulu, makasih pak atas perhatiannya
24/05/2014 18:53:23 (Tim-Inkubator UI) Bapak ibu, gimana kabar bayinya ? Sdh berapa beratnya sekarang ? Kami doakan agar cepat sehat dan normal semua. Salam. #
24/05/2014 22:16:14 alhamdulillah, berat badan anak kami yg tadinya 1,3 kg skrg sudah naik jadi 1,5 kg, dan masih di rumah sakit oleh dokter anak sudah dicoba masuk asi seki
24/05/2014 22:16:14 tar 20cc, insya ALLAH besok mau dicoba asi langsung ke ibunya, insya ALLAH,..jazakalloh khoir katsiron utk tim inkubator ui, semoga ALLAH membalas semuan
24/05/2014 22:16:14 ya diakhirat..aamiin
26/05/2014 21:21:03 Bpk ibu, apakah bayi kelihatan nyaman didlm inkubator ? Bila ya, kami minta tlg di video 2 menit pk HP aja. Kirim ke koestoer@eng.ui.ac.id (file nama bpk) #
26/05/2014 21:22:43 insya ALLAH pak nanti dikirim, skrg lg nyusu ama ibunya di rs azra bogor
30/05/2014 08:53:15 (Tim-Inkubator UI) Bapak ibu, gimana kabar bayinya ? Sdh berapa beratnya sekarang ? Jaga kebersihan, Jangan letakkan apa2 dlm inkubator. Salam. #
30/05/2014 08:55:18 Alhamdulillah, beratnya sudah.1,6 yg sebelumnya 1,3, insya ALLAH sabtu ini anak kami akan dibawa ke JEC (JAKARTA.EYE.CENTER) utk test Rop/retina mata utk
30/05/2014 08:55:18 bayi prematur
30/05/2014 18:55:39 Alhamdulillah berat badan anak kami yahya al fajr sudah naik jadi 1,8 dari 1,6
01/06/2014 09:54:32 Bila berat bayi sdh 2,3 – 2,5 kg berarti bayi sdh sehat. Mhn Inkubator dikembalikan krn saat ini ada 4 bayi prematur menunggu. #
01/06/2014 10:52:31 Iya…
03/06/2014 16:24:23 Alhamdulilah anak kami yahya beratnya sudah 1,7 kg, videonya lg di upload
03/06/2014 16:33:13 Video telah dikirim dgn alamat email : adibuakhbarsus@gmail.com
03/06/2014 16:34:36 Alhamdulillah dan terimakasih videonya… #
03/06/2014 19:06:31 Attachment nya tidak ada di email… mgkn terlupa. #
03/06/2014 21:05:23 Maaf, video pertama.dikirim kebesaram filenya,,,barusan.sudah sy kirim video kedua tp durasinya.agak singkat, maaf

 

Asam Urat dengan Akar Melinjo

Asam Urat dengan Akar Melinjo

Pada suatu hari, yaitu hari Rabu, seseorang dengan lahap mengunyah setengah piring pucuk ubi dan ditambah dengan gulai otak dipadu dengan nasi hangat. Tentu saja makan memakan itu diselenggarakan dengan seksama dan khidmat di… Rumah Makan Padang. Wah…sayang sekali seseorang tersebut lupa memotret rumah makan yang bersejarah itu. Tapi lokasinya tak jauh dari daerah Jatisampurna karena baru saja mengunjungi yayasan KDM.

Seseorang itu adalah daku sendiri tentunya, yang keesokan harinya merasa jari-jari kakinya agak sakit. Namun jalan masih normal. Itu masih hari kamis disaat Jabotabek diserang banjir besar dimana banyak sekali daerah Jakarta terendam banjir terutama kampung melayu dan kampung pulo. Hampir semua tv menyajikan acara banjir Jakarta itu sebagai program utama. Sebagai akibatnya, meeting bisnis yg rencananya jumat jadi terpaksa pindah atas anjuran rekan yang dari Bogor, tadinya di Jakarta jadi ke
012413_0806_AsamUratden1.jpg

Figure 1 keadaan jumat siang setelah solat jumat

kota Bogor.

So… Berangkatlah daku ke Bogor berunding dengan 3 orang teman bisnis di Botani Square Starbuck. Padahal waktu itu jalan sudah TERPINCANG-PINCANG pakai sepatu sandal. Artinya saat itu Asam Urat sudah menyerang buku jari jempol kakiku. Kalau ditekan rasanya sakit, kalau jalandengan gaya jalan biasa, rasa sakit luarbiasa. Jadi daku berjalan dengan sedikit gaya turun naik alias pincang atau orang betawi bilang PENGKOR, dalam rangka mengurangi sakitnya itu. Pulang dari Bogor solat jumat di Depok dilakukan dengan susah payah. Terutama disaat duduk, kaki kanan rasanya sakit. Tapi karena kalo solat di Depok semua orang daku kenal jadi malu kalo solatnya kita beda. Maksudnya dengan gaya orang sakit sambil duduk saja. Pikiran daku, kalo aku solat beda nanti semua orang nanya2 kenapa, maka daku menjawabnya repot dan agak2 malu gitu.

Bangun pagi di hari Sabtu…Aduh…Mak…Sakit sekali kukukakiku, buku jari dan semua jari sakit nyut nyut tan…terus2an. Kalo jalan apalagi, terpaksa jalan sambil pegang dinding, pegang meja atau apa saja dipegang. Coz prinsipnya hanya bisa jalan dengan satu kaki, kaki kanan kalo nginjek gitu sakitnya minta ampun. Tongkatku yang sudah daku beli 20 tahun yang lalu sekarang mulai deh terpakai. Padahal dulu waktu beli, memang asal beli dan dalam hati bertanya-tanya kapan nanti saatnya daku akan menggunakan tongkat ini. Nah itulah saatnya, tanggal 19 Januari 2013 tongkat lama tsb mulai ada gunanya. Weekend itu banyak janji dibatalkan. Mulai dari yang pergi ke Yogya, yang tauziyah setelah nyantuni anak yatim setahun wafatnya ibu, lalu juga kawinan anaknya seorang Sahabat…

012413_0806_AsamUratden2.jpg

Figure 2 keadaan hari minggu pagi

Semua batal, coz kaki cenat cenut sakit …dan bukan itu saja tapi juga BENGKAK dan warnanya merah dalu. Jadi malamnya Daku kirimlah sms ke kakak menyatakan besok tak bisa datang karena diserang oleh Asam Urat ini. Tak dinyana kakak ini membalas sms menyuruh daku datang malam itu juga karena dia punya obat saktinya

katanya begini:‚ÄĚMinum malam paginya bisa langsung pencak silat‚ÄĚ.

Wah‚Ķ yang bener aja ni orang bohong apa gimana ? Tapi yang namanya orang sakit, gak begitu mikir macem2 ‚Äėpokoknya yang penting sembuh‚Äô. Besok pagi baru daku minta tolong bos daku untuk mengambil the so called Obat Mujarab itu ke cipinang muara, untung daerah situ sekarang gak banjir lagi karena sudah ada banjir kanal timur. Jadi obatnya itu adalah

AIR SEDUHAN AKAR MELINJO.

012413_0801_AsamUratden3.jpg

Figure 3 akar melinjo yang sudah dicacah

Anehnya adalah buah atau biji melinjo, juga emping sangat dilarang untuk dimakan bagi orang yang kena asam urat, tapi malah akar pohonnya justru  menjadi obat bagi penyakit asam urat itu sendiri. Hebat memang… demikianlah Allah selalu menyediakan obat untuk segala jenis penyakit.

Dua botol daku dikirim, jam 11 pagi hari minggu daku minum segelas, jam 2 siang minum lagi segelas. Kemudian daku tidur siang. Bangun waktu bada ashar… wah rasa sakit kaki sudah berkurang banyak. Kalau tadinya sakitnya terasa cenut-cenut sekarang sudah jadi cenit-cenit… Tuh lumayan kan ? Untuk mereka yang belum pernah kena asam urat, perlu diketahui bahwa mereka yang kena asam urat ini biasanya sulit untuk tidur karena rasa sakit yang menyerang di kaki sedemikian rupa sehingga orang tidak bisa tidur. Tapi sungguh aneh daku malah tidur nyenyak padahal siang juga sudah tidur.

Dan‚Ķ bangun pagi alhamdulillah‚Ķ Sakitnya sudah berkurang banyak lagi. Sebetulnya sudah tidak sakit lagi kecuali bila dipakai jalan. Artinya kaki kanan belum bisa digunakan untuk menumpu berat badan. Jadi kalau jalan masih pincang. Namun bengkaknya masih ada hanya sedikit berkurang dari waktu hari sabtu. Senin daku bisa ngantor walau pincang, tentu saja sebagai akibatnya semua orang bertanya kenapa daku pincang. ‚ÄėGue kena asam urat¬†!‚Äô Demikian jawaban daku. Dan hampir semua mereka tertawa terbahak-bahak mendengar jawaban daku. Tiada satupun diantara mereka yang ikut prihatin melihat daku sakit asam urat.

Begitulah pemirsa, orang yang tak tahu diri selalu ngeledekin orang lain yang kena asam urat akhirnya KETULAH kena batunya dirinya diserang asam urat dan seluruh dunia menertawakannya sebagai balasan terhadap perbuatannya yang suka ngeledek kawan2nya yang terkena asam urat. Lihat juga artikel :

https://koestoer.wordpress.com/ketulah-kena-saam-ruat/

Senin itu daku puasa jadi tidak makan apa-apa siangnya. Malamnya makan seperti biasa di rumah, selasa pagi waktu bangun, daku merasa agak sakit lagi di kaki kanan. Untung di rumah sudah pesan sama adik akar melinjo dan dia bisa dapat. Walau pakai tongkat lagi selasa itu, malam daku sudah bisa minum seduhan akar melinjo dengan menyeduhnya sendiri di rumah dari 3 botol air menjadi 2 botol seduhan akar melinjo. Kamis pagi ini kaki daku sudah normal kembali bengkaknya hilang, hanya tinggal warna merahnya masih ada sedikit. Dan daku sudah bisa berjalan normal seperti biasa alias tidak pincang lagi.

012413_0801_AsamUratden4.jpg

Figure 4 kamis pagi ini sdh tidak sakit lagi dan kempes

Lesson-learned nya adalah Jangan sekali-sekali ngeledekin orang pincang karena asam urat, nanti ketulah kena asam urat. Dan yang kedua adalah akar melinjo ternyata merupakan obat yang mujarab bagi mereka yang terkena asam urat. Karena baik bengkaknya maupun warna merahnya tak jadi soal sebenarnya…tapi sakit nyut2annya itu loh pemirsa… ampun deh nyeri banget dan terus2an gak brenti. Jadi kita diam saja nyut2annya terus menyerang. Akhirul kata saya doakan semua orang yang terkena asam urat agar segera sembuh dan bisa berkegiatan seperti biasa. Ral 24Jan13.-

 

Tambahan 26Jan13, copas dari Anton Katili Facebook.

Binahong
Mempercepat pemulihan kesehatan setelah operasi, melahirkan, khitan, segala luka2 dalam, radang usus. Melancarkan dan menormalkan peredaran dan tekanan darah.
Cara Pemakaian.
untuk pemakaian dalam, ambil umbi secukupnya, dicuci bersih, kemudian direbus, setelah dingin disaring dan hasilnya diminum 2-3 kali sehari. Cara ini untuk menyembuhkan luka bekas operasi, maag, typus, disentri, kesegaran jasmani, mencegah stroke, asam urat dan sakit pinggang. Namun dapat pula umbinya dikeringkan, lalu ditumbuk halus, kemudian dimasukkan kedalam kapsul 0,5 mh dan diminum 3 kali sehari.
Untuk pemakaian luar, daun dan batang ditumbuk halus kemudian dio;eskan pada bagian yg sakit.
Like ·  · Share

Banjir Jakarta warning TMC 17-18 Jan 2013

Ahlan wa sahlan: berikut kami sampaikan UPDATE Peringatan Dini Jabodetabek tgl. 17 Januari 2013, hasil pantauan citra radar cuaca hari ini pkl. 08.00 WIB : —

1). Terjadi peningkatan aktivitas pembentukan awan hujan di wil Jabodetabek yg berpotensi terjadi hujan dgn intensitas lebat hingga sangat lebat disertai kilat/petir dan angin kencang berdurasi singkat pkl. 09.00 WIB menyeluruh di wil. Jabodetabek dan sekitarnya. —

2).Kondisi ini diperkirakan masih berlangsung hingga pkl. 12.00 WIB dan meluas ke wil. wil. Kep. seribu, Cengkareng, Pluit, Penjaringan, Pademangan, Daan Mogot, Grogol, Kbn Jeruk, Tomang, harmoni, Kota, Ancol, Tjg Priok, Koja, Sunter, Kemayoran, Cempaka Putih, Pulomas, Pulogadung, Klp gading, Cakung, Bekasi, Pdk gede, Kalimalang, Duren Sawit, Klender, Kampung melayu, Jatinegara, Rawamangun, Pramuka, Salemba, Matraman, Senen, Gambir, Cikini, Menteng, Thamrin, Sudirman, Kuningan, Casablangka, Setiabudi, Gatot Subroto, Cawang, Halim, Cibubur, Cimanggis, Psr rebo Tangerang, BSD, Pamulang, Ciledug, Ciputat, Bintaro, Kebayoran, Cinere, Lbk bulus, Cilandak, Fatmawati, Pancoran, Psr minggu, Pejaten, Ragunan, Sawangan, Depok, Cibinong, Bogor dan sekitarnya. —

3) Bila kondisi cuaca signifikan masih berlanjut, akan dilakukan update sebelum masa berlaku peringatan dini berakhir.

Forecaster on Duty, BMKG.

info dari TMC Polda terkait kondisi banjir di Jabodetabek :

1. Di depan spbu mencong ciledug 2. Di sekitar giant alam sutera 3. Di seputaran pos 9 tj priuk4. Di depan citra land grogol dan trisakti

5. Di komp karang tengah permai 6. Jl bangka 9 pdk jaya 7. Di depan kantor dispenda daan mogot 8. Di pondok kacang timur ciledug 9. Di raya joglo

10. Di depan don bosco klp gading 11. Di jl denpasar kuningan jaksel 12. Di depan spbu pluit selatan dan Muara angke 13. Di depan balai kartini 14. Di depan samsat daan mogot

15. Di komp kartika ciledug 16. Di jl bojong raya cengkareng 17. Di depan mercu buana meruya 18. Perum taman palem lestari 19. Di depan wtc mangga dua

20. Jalan kp.melayu 21. Giant hypermart bekasi barat 22. Perum Duren Jaya bekasi dan perunas 3 23. Depan Mester jatinegara 24. Benhil dan depan atmajaya jalur lambat sdh tdk bisa d lwati kendaraan Dan di sebagian jalanan lalin sangat padat Di perkirakan jakarta akan terendam banjir terbesar di Indonesia yang akan dimulai dari sore ini jam 18’00 wib Disebabkan Pintu air katulampa akan dibuka sebab sudah tidak dapat menampung ketinggian air. Maka dari itu para masyarakat agar waspada di malam ini untuk antisipasi banjir kiriman sore ini. Tolong Bc ke semua keluarga dan kerabat kita semua.

Trima kasih atas partisipasinya.

Salam, TMC POLDA METRO JAYA JAKARTA

Inkubator Selamatkan Bayi Lagi

Bogor, 20 Desember 2011
Ass. War. Wab.

Kepada Yth.
Prof. Dr. Raldi A. Koestoer
di
Tempat
Bersama ini saya sampaikan terimakasih yang sebesar-besarnya atas bantuan Prof. Raldi berupa Inkubator pada hari Jum’at, 9 Desember 2011 beberapa waktu yang lalu. Inkubator tersebut sangat bermanfaat bagi kelengkapan klinik Bidan Praktek Swasta (BPS) yang masih sangat terbatas peralatannya seperti tempat paktek kebidanan yang kami miliki selama ini. Apalagi kondisi lingkungan desa masih cukup tertinggal dalam hal pelayanan kesehatan, ditambah lagi masih banyaknya keluarga miskin dan masyarakatnya boleh dikatakan umumnya tertinggal dalam hal pengetahuan. Oleh karena itu bantuan Inkubator dari Prof Raldi sangat bermanfaat dan semoga semakin dapat membantu warga di lingkungan Desa Cilebut Barat, Kecamatan Sukaraja, Kabupaten Bogor maupun bagi lingkungan sekitarnya.
Selain itu perlu saya sampaikan bahwa, pada tanggal 17 Desember 2011 yang lalu, kami didatangi seseorang yang minta tolong karena istrinya sedang melahirkan di rumahnya tepatnya di Kampung Babakan Sirna, Desa Cilebut Timur, satu wilayah Kecamatan (lain desa) dengan tempat saya membuka praktik. Setelah saya sampai di rumahnya, saya sangat prihatin karena ternyata kondisi sosial ekonomi pasangan suami istri tersebut sangat tertinggal, apalagi ternyata anak yang dilahirkan tersebut adalah kelahiran yang ke 10 dan yang dilahirkan terakhir ini adalah kembar 2 (dua) tanpa ada pertolongan sebelumnya, jadi ketika saya datang beserta bidan (asisten) saya untuk menolong bayi kembar tersebut, bayi sudah dilahirkan kira-kira satu jam sebelumnya (sekitar jam 09.30 sedangkan kami sampai ke rumahnya jam 10.30 wib) dan sedihnya lagi kondisi ke 2 (dua) bayi beserta ibunya yang melahirkan hanya terhampar di atas tikar di dalam rumahnya yang sangat sempit dan masih berlantai tanah serta ternyata keadaan bayi yang satu telah meninggal (saya menduga karena terlambat dilakukan pertolongan). Dengan kondisi darurat dan peralatan kebidanan seadanya yang kami bawa, kemudian kami lakukan pertolongan kepada ibu dan bayi kecil (berat badan lahir rendah/BBLR) yang masih hidup.
Kepada pasangan suami istri (Toing-Khaeroni) yang melahirkan tersebut saya sarankan agar bayinya dirawat di Rumah Sakit untuk mendapatkan perawatan yang intensif, berulang-ulang kami yakinkan agar membawa bayinya ke Rumah Sakit, namun karena masalah biaya, mereka tidak mau membawa ke rumah sakit, akhirnya kami sarankan agar dibawa ke klinik (tempat kami praktik) dengan penjelasan bahwa ‚Äúini hanya sementara dan tidak usah memikirkan biaya‚ÄĚ sehingga pasangan suami istri tersebut menyetujuinya meskipun dengan rasa cemas karena kahawatir akan biaya. Setelah sampai klinik bayi tersebut kemudian kami lakukan perawatan sesuai standar. Berat bayi yang baru lahir tersebut ternyata hanya 1700 gram sehingga sangat tepat untuk dilakukan perawatan dalam inkubator, dan bayi ini adalah merupakan bayi pertama yang menggunakan inkubator bantuan Prof. Raldi di tempat kami praktik. Alhamdulillah setelah dilakukan perawatan selama 3 (tiga) hari ditunjang dengan ibu bayi yang bersedia dirawat di klinik semakin memudahkan melakukan perawatan dan pemantauan kepada ibu dan bayinya, selain itu asupan air susu ibu (ASI) bagi bayi tersebut dapat selalu terjaga, kondisi inilah sehingga mempercepat menunjukkan kemajuan terhadap perkembangan bayi dan sampai saat kami menulis ini baik ibu maupun bayi telah pulang dirumahnya dengan kondisi sehat, namun sebelumnya untuk meyakinkan kesehatan si bayi tersebut, terlebih dahulu kami melakukan pemeriksaan bayi kepada dokter spesialis anak (dr. Markus, SPA) yang membuka praktik di kawasan kecamatan Bojong Gede, Kabupaten Bogor.
Perlu pula saya sampaikan bahwa selain si bayi mendapat pertolongan dengan bantuan inkubator hingga menunjukkan kemajuan perkembangannya, pasangan suami istri orang tua bayi tersebut semakin terharu karena ternyata mereka mendapat bantuan biaya dari Prof. Raldi sebesar 2.750.000,- hingga mereka tidak mampu berkata-kata saking terharunya (foto penyerahan bantuan dapat dilihat), dan mereka mengucapkan terimakasih yang tak terhingga atas bantuan yang diberikan oleh Prof Raldi yang dititipkan melalui saya sangatlah bermanfaat.
Demikianlah sekilas informasi yang dapat saya sampaikan, dan atas bantuannya selama ini kami beserta keluarga mengucapkan terima kasih banyak Prof. Raldi dan rasa syukur yang mendalam kepada Allah SWT, semoga ke depan semakin bermanfaat bagi kita semua (maaf kami juga lampirkan beberapa foto bayi dalam inkubator maupun foto rumah pasangan suami istri orang tua bayi tersebut).
Bd. Idrawani, AM Keb

ARAH MENUJU RUMAH PASANGAN SUAMI ISTRI (TOING-KHAERONI) YANG MENDAPAT BANTUAN

RUMAH SUAMI ISTRI (PAK TOING-KHAERONI)

RUANGAN DALAM RUMAH TEMPAT BU KHAERONI MELAHIRKAN

BAYI YANG DITOLONG SEBELUM DITEMPATKAN DI INKUBATOR

BAYI DI DALAM INKUBATOR

BAYI DALAM INKUBATOR

SAYA (IDRAWANI BERSAMA BAYI YANG DITOLONG DAN DIRAWAT DALAM INKUBATOR)

MENYERAHKAN BANTUAN UANG TITIPAN PROF DR RALDI A KOESTOER DI RUMAH PASANGAN SUAMI-ISTRI (TOING-KHAERONI)

BAYI SETELAH SAMPAI RUMAH NENEKNYA (ORANG TUA DARI PASANGAN TOING-KHAERONI)

From Raldi: Pastilah Allah SWT yg menyelamatkan jiwa sang bayi…Subhanallah.-

—————————————-

Beberapa Komentar yg masuk.

-0-

Hamdy M’99
hamdim99@yahoo.com
180.246.225.136
Submitted on 2011/12/26 at 11:16 am

Assalamu’alaikum,

Sangat mengharukan dan menggugah yang lain untuk beramal yang baik juga…….Mudah2an amalnya diterima oleh Allah (karena buah dari keikhlasan)…mudah2an kita yang belum berbuat tergugah untuk berbuat……..

Nggak terbayang pahala (jika diterima amalnya oleh Allah…), coba bandingkan ini yang diselamatkan 1 nyawa manusia……..bagaimana dengan seorang pelacur yang menyelamatkan seekor anjing yang kehausan dengan memberi air dengan mengambilkan air dari sumur dengan sepatunya, diberi ganjara oleh Allah dengan Surga…apalagi manusia yang diselamatkan……Subhanallah….begiitu mulia dan indah sekali amalan ini…….

Fashtabikul khairat ya kullu akhiikum.

Wassalamu’alaikum

-0-

M. Fauzan (M2000)

ilmu yang bermanfaat akan tak ternilai harganya jika banyak orang yang merasakan apa yang telah kita perbuat.

tak terasa jerih payah semua teman-teman 6 tahun yang lalu sangat besar manfaatnya bagi masyarakat. sebuah ide yang pada awalnya hanya untuk mengisi waktu luang ketika kuliah, kini bermanfaat besar bagi masyarakat.
ayo teman-teman banyak hal yang bisa kita perbuat untuk kemajuan bangsa.
mari melihat lebih dalam apa yang bisa kita perbuat untuk masyarakat indonesia tercinta.
M.Fauzan ---Mesin 2000

-0-
Sri Bramantoro Abdinagoro (SMS 22Des11)
Luar biasa dan terharu membaca posting blog inkubator. Alhamdulillah, semoga Allah memberi kesempatan kita berbuat lebih banyak lagi
-0-

ibnu roihan
ibnu.roihan@yahoo.com
Submitted on 2011/12/21 at 11:16 pm
senangnya bisa membantu orang lain..
apalagi dengan membantu keselamatan calon penerus dan pemimpin bangsa,.
salut untuk bapak prof. raldi.
semoga anak didiknya bisa mencontoh perjuangan bapak.
aamiin.
-0-

marjo
marjojh85@gmail.com
Submitted on 2011/12/21 at 10:50 pm
alhamdulillah… prof Ral emang JUARA. semoga lekas go international produknya
-0-

Admin
salafymks@yahoo.co.id
bi idznillaah.
-0-
Dear Bapaks,

Alhamdulillah, ketekunan Pak Ral dalam mengembangkan inkubator telah memberikan manfaat dan mampu menterjemahkan makna pengabdian masyarakat yang sesungguhnya.

Mengikuti jejak Pak Raldi, melailui kesempatan ini, saya mengajak Bapaks Dosen DTM untuk mulai memikirkan pengembangan produk jadi, yang dalam 2 s.d. 5 tahun ke depan bisa dikembangkan, dibuat, untuk kemudian diabdikan bagi masyarakat dan kemanusiaan.

Untuk memulainya, pada semester Genap yang akan datang, melalui m.k. Tugas Merancang, Bapaks dapat mengembangkan konsep produk tersebut bersama dengan 3 s.d. 4 mahasiswa bimbingan. Boleh jadi ide pengembangan produk tersebut bisa menjadi benchmark bagi para mahasiswa yang memberikan usulan baru. Jika Bapaks sudah memulai pengembangan produk, melalui m.k. Tugas Merancang, bisa lebih dimantapkan lagi.

Sudah masuk waktu Subuh ….

Wassalam, yulianto.
-0-
Wasabi’s blog
subhanalloh…the real professor…
-0-
Juarsa
semoga Prof. Ral selalu diberikan kesehatan dan barokah, amin.
-0-
teknologiberkelanjutan
Submitted on 2011/12/20 at 8:46 pm
Izin dishare Pak Ral..
Submitted on 2011/12/20 at 8:43 pm
Subhanallah.. Pak Ral, semoga menjadi inspirasi untuk membangkitkan semangat mengabdi untuk kami..
-0-
sayrif DTM-UI
Submitted on 2011/12/20 at 4:01 pm
Subhanallah, berkat pertolonganmu Ya Allah, mudah2an menjadi anak yang Sholeh dan berbakti pada kedua orang tua, semoga Allah memberikan pahala yang lebih atas kebaikan antara sasama hamba allah
-0-
Sandi Sufiandi
facebook.com/sandi.sufiandi
Submitted on 2011/12/20 at 11:19 am
Subhanallah Prof. Raldi…
-0-
Sender arfiandi and-1
waw,, selama bayi ituh bertumub menjadi bayi dewasa sampai meninggal usia tua, tak terputus pahalanya ,
jadi ngiri..
buat apa yah saya kira2.
otak kanan kiri on process,, otak tengahnya konslet nihh,,
-0-
Dari: Heri Hidayat
terharu..
super sekali….
-0-

PERJALANAN…

Oleh: Ranggi S. Ramadhan

Bogor kawan, sekali lagi. Bukan! Bukan untuk pulang kali ini. Sore ini adalah untuk sebuah perjalanan yang diharapkan mampu menginspirasi. Perjalanan yang mampu membuka pikir yang terjeruji, menggerakan hati yang tidak peduli. Dan tercapaikah tujuan dari perjalanan ini?

Bersabarlah kawan, akau kan ceritakan semuanya. ‚ÄúSudah lama, Mas?‚ÄĚ Tanya seorang wanita usia tigapuluhan pada pria berkaus merah yang sedari tadi berpolah jenaka didepannya. Yang ditanya memasang wajah bingung. ‚ÄúSudah lama ya nggak waras?‚ÄĚ wanita tadi melanjutkan pertanyaannya, yang disambut riuh tawa orang-orang di sekitarnya. Pria tadi ikut tergelak tawa dan langsung menimpali dengan candaannya.

Aku pun ikut tersenyum. Sepotong percakapan jenaka itu ku dapatkan di gerbong KRL ekonomi tujuan Bogor pukul lima sore. Dan jika engkau mengerti, kawan, pukul lima sore di gerbong ekonomi tujuan Bogor bukanlah hal yang menyehatkan badan. Gerbong akan sarat penumpang yang akan pulang dari Jakarta. Para penumpang akan terjepit di antara penumpang lainnya, terdesak dari arah depan, belakang, kiri, kanan, atas‚ÄĒya, atas dan bawah. Wajah lelah para karyawan, teriakan para pedagang, bau debu gerbong yang tak sering dibersihkan, keringat yang meleleh di leher para tukang, kaki di kepala, kepala di kaki.

Semua serba menyedihkan. Sepotong kipas angin lapuk yang tergantung di langit-langit gerbong pun menyedihkan, berputar-putar sekuat tenaga, namun tak berdaya meniup-niup para penumpang yang tetap kegerahan. Aku sendiri tak tega melihatnya. Beginilah kawan, KRL ekonomi tujuan Bogor pukul lima sore. Karena itulah, sepotong percakapan jenaka tadi dan berbagai interaksi lain antar penumpang di KRL ekonomi selalu menarik hatiku. KRL ekonomi berharga karcis dua ribu rupiah sehingga hampir seluruh tingkatan masyarakat hadir dan bertemu di kereta ini. Mulai dari pengusaha berada yang ketinggalan kereta eksekutifnya, rakyat jelata berekonomi pas-pasan, sampai mahasiswa yang berhemat uang saku bertemu dalam satu gerbong dan dipaksa menempati jarak yang intim satu sama lain. Dalam keadaan ini, tak jarang terjadi saling tegur sapa antar orang yang baru pertama kali dijumpa. Bahkan tegursapa tadi acap berlanjut menjadi percakapan sekedarnya.

Para penumpang yang berjadwal pulang sama menjadi ruti berjumpa. Kereta pun menjadi wadah sosial yang menghubungkan mereka. Sekedar membagi kisah dan sedikit canda, untuk melupakan bosan dan letih di perjalanan yang melelahkan ini. Bogor pun menjelang bersama senja yang cepat sekali turun menggantikan terang. Mentari akan segera menarik selimut malamnya sebentar lagi. Apalagi hujan sedari tadi turun melengkapi mrumnya malam minggu kami. Oh, ya kawan aktu tidak sendiri di perjalanan ini. Aku bersama seorang rekan. Aku bahkan belum bercerita padamu tentang asal mula perjalanan ini. Perjalanan ini diawali oleh tugas dari seorang Profesor. ‚ÄúBerkunjunglah ke tempat-tempat yang dapat membuat anda melihat lebih dalam kehidupan kaum miskin dan tersingkirkan.‚ÄĚ Begitu bunyi tugas yang kemudian harus dilaporkan di tiga halaman folio bergaris. Ya kawan, tiga, dan karena itulah aku berpanjang lebar bercerita sedari tadi. Mengapa Bogor? Karena aku mengenal baik kota ini. Aku dan rekan perjalananku berencana mengunjungi salah satu panti yang ada di kota ini. Namun hari yang mulai malam dan hujan yang terus turun mengubah haluan kami. Akhirnya kami memutuskan untuk mengunjungi daerah di pinggiran stasiun Bogor.

Sore itu, daerah pinggiran stasiun masih ramai oleh para pedagang yang membuka lapaknya di trotoar-toar jalan. Trotoar yang lebarnya hampir lima meter ini menjadi sempit akibat keberadaan para pedagang ini. Bermacam-macam dagangan yang dijajakan mulai dari pakaian, remote TV, alat elektronik hingga buku bajakan dapat ditemukan. Kebanyakan dari pedagang ini adalah perantau dan mengontrak tempat tinggal di daerah sekitar stasiun. Selain pemandangan para pedagang yang membuka lapak, kami berjumpa dengan seorang penjual buah yang memanggul dagangannya, berjalan menyusuri jalan menuju stasiun. Sempat terbesit dalam banak kami untuk menggali informasi dari pedagang renta itu tentang kehidupannya, namun kami dua orang mahasiswa teknik yang masih belia, kalah tangkas dengan penjual renta yang memanggul dagangan sarat muatan tersebut. Ia telah mendahului kami dan menghilang dibalik keriuhan stasiun.

Senja itu juga diwarnai oleh warna-warni payung yang dijajakan para ojek payung. Beberapa dari penjaja jasa tersebut berusia anak sekolah dasar, namun ada juga yang seusia, bahkan lebih tua dari kami. Mulai bingung dengan target wawancara yang tepat untuk dimintai kisahnya, dan hari yang terus bertambah gelap, kami akhirnya menemukan Pak Kristiono, seorang tukang becak dengan becaknya sedang mangkal di daerah dekat stasiun. Namun baru saja sempat berkenalan‚Ķ ‚ÄúSebentar ya nak, ada sewa dulu,‚ÄĚ ujar Pak Kristiono yang kemudian dengan sigap menyambut seorang ibu yang turun dari angkutan umum beserta dagangannya, dan kemudian meninggalkan kami berdua. Kami yang ditinggal hanya melongo saja tidak percaya. Namun dari percakapan yang sebentar tadi, kami kagum dengan keramahan Pak Kristiono. Ia langsung dengan ‚Äėsumringah‚Äô mengiyakan saat diminta kesediaannya untuk diajak berbincang. Pak Kristiono juga memberikan kesan bahwa ia adalah orang yang informatif dan komunikatif. Begitu pentingnya kesan pertama. Dan karena itulah kami memutuskan untuk menunggunya dan berharap ia kembali. Dan benar saja! Ia kembali, dan tanpa tunggu lebih lama, kami sewa becaknya dan kami tujukan ke tempat yang tepat untuk berkisah ria.

Hujan masih turun malam itu dan kami bertiga berteduh di pinggir sebuah sekolah dasar, duduk berteduh disana, dan mendengar sekelumit kisah hidup Pak Kristiono. Tidak salah kesan pertama yang diberikan Pak Kris pada awal jupa tadi. Ia memang seorang yang ramah, supel, juga cerdas. Aku terkesan dengan kalimat pertama yang ia ucapkan. ‚ÄúBapak senang bisa bantu, yang namanya orang kalau nggak bisa bantu secara materi, tapi bisa bantu dengan bantu ngomong begini kenapa nggak?‚ÄĚ Kemudian ia bercerita sedikit tentang hidupnya. Di usia menjelang lima puluh tiga, ia masih menarik becak sebagai profesi satu-satunya. Dengan area operasi sekitar stasiun Bogor yaitu daerah Matahari, Pasar Anyar, serta Ramayana, ia bekerja tujuh hari seminggu mulai pukul Sembilan pagi hingga pukul tujuh malam. Pak kris adalah seorang perantau.

Dulu di desanya di Cilacap, ia dapat bekerja sebagai buruh tani. Di masa-masa pertanian sedang jaya, hidup di desa cukup untuk menghidupi keluarga. Namun kemudian datang masa-masa paceklik yang memaksanya untuk merantau ke Bogor. Di kota ini, ia tinggal mengontrak dengan uang sewa Rp150.000 per bulan. Becak ia dapat dengan cara menyewa. Sebuah becak ia sewa dengan harga Rp5000 per hari. Dengan penghasilan yang tidak menentu di kisaran 20 sampai 30 ribu rupiah per harinya, Pak Kris harus pintar-pintar membelanjakan uangnya. Terkadang hasil pendapatannya dalam sehari hanya mampu menutupi kebutuhannya di hari itu. Hidup, bagi Pak Kristiono, adalah perih. Ia sendiri menyebutnya seperti itu. Dalam lebih dari setengah abad hidupnya, ia hidup amat pas-pasan. Di cukup-cukupkan walau sebenarnya tidak cukup. Namun ia tetap menjalaninya dengan lapang. Ia hanya menginginkan kedua anakanya sukses. Pak Kristiono telah berhasil menamatkan sekolah anak pertamanya hingga lulus SMEA, dan sedang menyekolahkan anak keduanya di bangku kelas tiga SD.

Ia bersyukur anaknya mengerti dengan kondisi kedua orangtuanya dan turut prihatin dalam hidup. Dengan Pak Kristiono yang hanya menarik becak dan istrinya tidak bekerja, sang anak tidak pernah meminta macam-macam pada kedua orang tuanya. Selesai berbincang, kami kembali diantar Pak Kristiono ke dekat stasiun. Setelah mengucap terima kasih dan membayat sewa ongkos becak, kami pamit pulang. Kami memutuskan untuk naik kereta Ekonomi AC untuk perjalanan pulang menuju Depok.

Begitu bernilainya kata AC di depan kata ekonomi. Kata AC berarti kereta yang lebih bagus, harum, terang, dingin, pintu dapat ditutup, dan tentu ongkos lebih. Di dalam gerbong yang lengang, seorang paruh baya terlihat sedang menyapu lantai kereta yang penuh sampah berserakan. Wajahnya kuyu dengan tubuh kurus dan baju seadanya, ia tampak kedinginian. Namun ia terus menyapu, menyerok sampah dan memasukannya ke kantong sampah. Terus begitu. Dari gerbong satu hingga delapan. Bagaimana jika Tuhan membalik peruntunganku? Aku ada di posisi tukang sapu tadi, kedinginan. Atau aku menjadi anak Pak Kristiono yang harus siap menerima apa adanya. Ya Tuhan, panjang sekali perjalanan hari ini.